Rabu, 16 Februari 2011

Kisah Ahli Sufi : Hassan Al-Basri & Jiran Nasrani

Kali ini saya ingin mengajak anda menelusuri kisah-kisah ahli sufi yang hebat. Salah seorang daripadanya ialah Hassan Al-Basri.

Hayati kisah ini.

Hassan al-Basri dan seorang jiran Nasrani

Dikisahkan, Hasan al-Basri memiliki jiran Nasrani yang memilki bilik kecil di atas loteng rumahnya. Oleh kerana atap rumah keduanya bersambung menjadi satu, maka air kencing yang berasal dari bilik kecil tetangganya itu mengalir dan menitis ke dalam bilik Hassan al-Basri. Melihat demikian, beliau terus bersabar dan tidak menjadikannya satu masalah. Beliau menyuruh isterinya meletakkan bekas untuk menadah titisan air kencing itu agar tidak mengalir ke mana-mana.

Selama dua puluh tahun perkara itu berlarutan dan Hassan al-Basri tidak mengatakan atau memberitahu mengenainya. Dia benar-benar ingin mengamalkan sabda Rasulullah saw: "Sesiapa yang beriman pada ALLAH dan hari akhirat, maka muliakanlah jiran tetangganya".

Suatu hari, Hassan al-Basri sakit. Jiran Nasraninya itu datang untuk menziarahinya.Dia merasa aneh ketika melihat ada air menitis dari atas bilik si imam. Dia melihat dengan teliti titisan air yang terkumpul dalam bekas.ternyata, itu air kencing.Dia terus faham bahawa air kencing yang mengalir tersebut berasal dari bilik kecil yang berada di atas loteng rumahnya. Dan yang membuatnya bertambah hairan, mengapa Hassan al-Basri tidak memberitahunya?

"Imam, sejak bila kamu bersabar dengan titisan air kencing kami ini?" tanya si jiran.Hassan al-Basri diam. tidak menjawab.Beliau tidak mahu jiran tetangganya berasa tidak selesa.
"Imam,katakanlah dengan jujur, sejak bila kamu bersabar dengan titisan air kencing kami ini?jika kamu tidak katakan, maka kami akan berasa sangat tidak selesa.,"desak tetangganya.
"Sejak dua puluh tahun yang lalu,"jawab Imam Hassan al-Basri dengan suara yang parau.
"Mengapa kamu tidak memberitahuku?"
"Nabi mengajar supaya memuliakan jiran tetangga, Rasulullah bersabda:" sesiapa yang beriman pada ALLAH dan hari akhirat, maka muliakanlah jiran tetangganya."

Seketika itu, si jiran terus mengucapkan dua  kalimat syahadah. Dia dan seluruh keluarganya memeluk Islam.

Subhanallah, kerana setia mengamalkan sunnah Rasulullah dan berakhlak seperti Rasulullah, jiran Nasrani itu diberi hidayah oleh ALLAH untuk memeluk agama Islam.

Jadi, Jom contohi akhlak Rasulullah s.a.w.
Selamat Beramal

0 ulasan:

 

احفظ الله يحفظك Copyright © 2011 -- Template created by O Pregador -- Powered by Blogger