Khamis, 24 Julai 2014

Monolog Iman Naim

Ini monolog aku .
Monolog Iman Naim.

Ramadhan 2006 M .

23 Ramadhan 2006 M aku kehilangan seorang pak cik. Kerana kanser otak . Pengsan sewaktu di bazar Ramadhan. Kami memanggilnya Pak Cik Ya.
Aku dengan dia, biasa-biasa sahaja memandangkan almarhum pak cik Ya adalah Tentera Laut Diraja Malaysia, maka , menjelang raya sahajalah yang boleh berjumpa dengannya.

Cuma, aku ada satu kenangan yang tak boleh aku lupa sampai sekarang setiap kali teringatkan Pak Cik Ya. Pak cik Ya lah orang yang telah mengangkat aku saat aku tergelincir di bilik air. Maklumlah waktu itu masih kecil, jadi nak ke bilik air pun takut walapun hari masih cerah. Tapi, waktu tu taklah cerah mana, dah hampir petang lagipun. Aku tergelincir sebab lantai licin dan nasib aku tak baik, waktu aku jatuh , bahagian belakang aku bergeser dengan bucu simen yang tak sekata dan tajam menyebabkan darah membuak-buak keluar.

Dan, aku masih ingat waktu tu, abah memarahi kaklong dan aku mungkin kerana sikap kami yang ketakutan, dan yang buat aku lebih menangis adalah kerana kaklong dimarahi kerana tidak menunggu aku sewaktu di tandas. Aku memang sayang kaklong. Aku menangis bukan sebab sakit (walapun sakit sangat) , tetapi aku menangis sebab aku melihat kaklong kena marah.

Mujurlah waktu tu, Pak Cik Ya nampak dan segera mengangkat aku naik ke atas dan merawat aku. Tidak hairanlah kalau dia mahir sebab dia seorang tentera, sudah biasa menggunakan First Aid kit. (Sebenarnya, setiap kali aku teringat kisah ni, aku ngeri sebab teringat betapa teruk dan betapa banyaknya darah yang keluar waktu tu). Dan, itulah antara jatuh yang paling teruk sepanjang aku hidup.

Kali kedua jatuh yang agak teruk sewaktu mengikuti program tarbiyah di salah sebuah kolej di Terengganu. Jatuh kerana terlangkau beberapa anak tangga dek kerana kawasan tu gelap sehinggakan sampai sekarang buat aku fobia dengan sesuatu yang bernama tangga. Masakan tidak fobia, ibu jariku terseliuh sehingga bengkak dan berlarutan hampir sebulan lebih. (Ok, lupakan yang itu)


Ramadhan 2008.
Antara kemuncaknya gangguan yang dialami oleh keluarga sebelah Abah. Almarhum nenek, mak teh dan sepupuku yang diganggu serentak. Lebih teruk adalah nenek aku yang mana hampir 2 bulan lebih tidak tidur sehinggalah 7 Syawal , dia tidur buat selama-lamanya.
Ah, untuk aku cerita kronologinya sangatlah panjang. Tapi, sesuatu yang selama ini aku dengar, aku saksikan sendiri dengan kepala mata bagaimana mereka beraksi sepanjang diganggu. Bagaimana liciknya jin-jin yang mendiami tubuh mereka membuat muslihat.
Paling aku tidak lupa, ketika menyaksikan pertarungan antara dua jin yang menguasai sebelah kanan dan kiri tubuh mak teh aku yang waktu itu menyerupai pergerakan ular. Selalunya, dalam 10 minit sahaja pertarungan. Tetapi, betapa Allah nak tunjuk pada aku, hampir 2 jam pertarungan itu berlaku membuatkan kami semua terpaksa berjaga.

Dulu, aku ingat bulan puasa takdela gangguan bagai ni. Bila dah matang dan berilmu, baru aku faham, hanya syaitan sahaja dibelenggu, tapi jin-jin tidak. Memang letih menjaga mereka -mereka yang diuji sebegini.
Aku banyak menangis waktu ni, tapi bukan mengenangkan almarhumah nenek dan mak teh aku yang sakit tetapi aku menangis melihat abah dan mak yang berhempas pulas menjaga dan berulang alik tiap -tiap minggu dari Johor ke Kelantan kerana menjenguk nenek.

Kenapa aku menangis ? Sebab aku je yang tau jawapan kenapa aku menangis melihat pengorbanan mak abah.
Mak abah yang berkorban dalam keadaan diri sendiri tidak sihat. Mak aku, sejak sebelum nikah lagi sudah diuji dengan gangguan. Selepas menikah, sehingga saat ini, boleh katakan satu keluarga ada gangguan.

Kalau kumpul duit yang kami belanjakan untuk merawat diri kami, boleh jadi kaya.

Waktu aku dan adik-beradikku kecil dulu, lagi dahsyat berbanding sekarang. Kaklong yang sering diserang sakit kepala, kami yang sering mengalami lenguh-lenguh yang keterlaluan (hanya mampu menangis menahan kesakitan), setiap kali bangun pagi, banyak kesan lebam. Bila sudah besar, ujiannya lain pula. Tapi, yang masih terkesan dengan gangguan adalah mak, aku dan adik bongsu.

Ya, aku tak nafikan , penat, letih bertarung dengan diri sendiri. Hanya Allah faham apa yang kami alami. Adik bongsuku juga begitu. Dia diberi kelebihan boleh nampak, sedangkan aku tidak . Seumur hidup , hanya sekali sahaja aku pernah nampak. Aku memang tak ingin nak nampak benda-benda macam tu.

Ruamh-rumah yang kami diami juga berpenunggu. Jika tidak menganggu , tidak apa. Dan, ujiannya, memang Allah izinkan mereka untuk menganggu dan kami dapat rasa kehadiran mereka. Pengalaman aku sendiri sewaktu melakukan sedikit ritual untuk membuat pendinding rumah sewaktu tinggal di Kota Tinggi, bagaimana kuatnya aku merasakan kehadiran mereka dengan bau hanyir darah yang tak tahu datang dari arah mana.

Rumah di Terengganu juga, aku ingatkan bebas dari anasir-anasir sebegitu, rupa-rupanya tidak. Bahkan ada peristiwa yang berlaku di rumah tu melalui apa yang jiran aku ceritakan. Dan , keadaan bertambah tidak elok apabila mak teh aku yang diganggu kembali di bawa pulang ke rumah aku.

Masakan tidak , aku sendiri pernah tidur bersebelahan "benda" tu. Itu kali kedua. Kali pertama aku tidur bersebelahan benda tu sewaktu menginap di rumah cikgu aku. Pernah satu malam, ketika hendak tidur, keadaan sudah gelap gelita, aku sangat-sangat merasakan kehadiran benda tu, tapi aku diamkan diri. Sehinggalah esok pagi, adik-adik aku juga bercakap perkara yang sama dan tambah menggerunkan bila adik bongsuku bagitahu dia nampak "benda" tu di tingkap.

Setelah pemergian nenek, gangguan sedikit berkurangan, tapi bagi aku, tidak. Sebab aku tahu, aku diuji dari sudut lain. Sesuatu yang tak mungkin aku kongsikan di sini, tapi cukuplah Allah tahu betapa aku berusaha melawan itu semua. Dan, tidur malamku yang sering dihadiri mimpi-mimpi yang mengerikan, benda-benda kotor yang aku sendiri akan kepenatan saat bangun pagi keesokan harinya.

Ramadhan kali ini.
Aku berharap tidak mendengar sebarang cerita berkenaan gangguan. Tapi, ternyata tidak. Masih lagi. Sehingga tempiasnya, kena pada adik bongsuku. Aku tahu, dia juga usaha melawan. Bahkan, air mata yang mengalir sudah tidak boleh dikira.

Setiap kali pergi berubat, walaupun tanpa kehadiran aku dan adik bongsuku, nama kami tetap akan naik dalam sesi rawatan. Sebab antara kami empat beradik, benda benda tu lebih berminat dengan aku dan adik bongsuku.

Orang yang kenal aku pasti merasakan aku sihat, tidak ada apa-apa. Tapi, sesuatu yang aku hairankan juga bila perawat-perawat (ada yang bagi hint, ada yang cakap direct) kata kes aku dan keluarga aku berat.

Dalam hati " berat setaro mano?"
Mungkin ada logiknya kalau kes kami berat sebab sepanjang aku hidup, sepanjang itulah ada gangguan.
Tambah pula, aku seringkali bertemu dengan orang-orang yang punya gangguan juga.
Tinggal sekali. Maka, ujiannya pun makin bertambah hebat.

Kami memang tidak histeria bagai. Tapi, dari segi kesihatan sangat-sangat terganggu, dari segi fikiran, hati , perasaan , ibadah, hubungan dengan Allah, hubungan dengan manusia, sangat-sangat terganggu.

Aku tak dapat terjemah apa yang aku rasa sebab kata-kata takkan mampu menceritakan apa yang aku rasa.

Cuma, impianku, aku mahu pulih, aku mahukan sokongan dan aku mahukan pengertian daripada orang-orang yang tidak memahami dan menganggap remeh.

Dan, aku mahu pulang pada Allah dalam keadaan hati yang sejahtera.


Nota  hamba : Maaflah jika aku bercerita sesuatu yang tidak patut, tetapi aku hanya mahu berkongsi.
Dengan asbab ujian ini, banyak yang aku boleh kongsikan tips-tips saat ada sahabat-sahabat atau kenalan yang diuji dengan ujian sebegini.

Dan, kenapa kadang-kadang aku bersikap negatif, sebab pengalaman yang aku alami, juga dengan asbab gangguan sejak kecil. Bukan aku tidak berusaha jadi positif, aku sering mujahadah, melawan segalanya. Tapi, mujahadahku sering patah. Dan, mujahadahku memerlukan seribu lagi mujahadah.
Dan, kenapa kadang-kadang prinsip aku sering berbeza dengan orang lain?
Dan, kenapa kadang-kadang pendapat aku sering menimbulkan khilaf?
Jawapannya di atas.

Hidup aku, aku yang tahu. Aku harus redha dengan lukisan takdir yang Allah lakarkan untuk aku.
Sebab aku tahu, lubuk pahala setiap orang tidak sama.
Walau seringkali hatiku kecewa, membandingkan diri dengan orang lain, tapi pesan seorang sahabat, REDHALAH dengan apa yang Allah beri, membuatkan aku mahu untuk terus bersangka baik dengan Allah.


Aku sering pujuk diri "ujian kau tidak seberapa jika nak dibandingkan dengan saudara-saudaramu yang ditindas, disembelih. Allah Maha Kuat"

Doakan aku. Aku nak jadi solehah macam kalian.
Doakan aku. Aku nak jadi solehah macam kalian.
Doakan aku. Aku nak jadi solehah macam kalian.

Khamis, 17 Julai 2014

Sepi Menemani Diri

( Cetusan rasa , sebab aku tidak tahu mahu menulis apa )

Pahlawan Gaza , mujahideen fi sabilillah .
Izzuddin Al-Qassam & Saraya Al-Quds
Setiap hari, lagu mujahidin Al-Qassam menjadi halwa telinga saya.
Ya, dengar untuk menaikkan semangat dan untuk mengetuk diri bahawa
saudara kau di sana lebih dahsyat ujiannya.



Seringkali kita lihat, anak sulung dan anak kedua, karakternya berbeza.
Sepanjang pemerhatian saya dan adik-beradik saya, kami tidak pernah jumpa anak sulung dan anak kedua yang sama karakter.
Satu perkara yang saya perasan, walau berbeza karakter, tapi  tetap mesra.
Tapi, ada juga yang macam anjing dengan kucing.
Saya dan kakak.
Kakak saya , dari luaran nampak ketegasannya, tapi hati sangat lembut. Mudah menangis, walaupun di hadapan manusia lain.
Saya, orang nampak lembut, tapi hati keras. Ego. Menangis? Saya sedaya upaya cuba menahan air mata daripada mengalir dihadapan manusia lain walau saat itu hati remuk redam.
Cuma dia yang saya berani mengalirkan air mata dihadapannya, kerana saya tenang bersamanya.

Rasanya, kali ini saya mahu membisu. Bukan menyepikan diri selamanya.
Tapi, mahu membawa diri, mengubat hati .
Pusat Tahfiz – Suluk – Pondok .
Antara tiga target tempat utama yang saya mahu jejakkan kaki.
Pusat Tahfiz – Mengajar sambil belajar Ilmu Quran
Suluk – Tazkiyatun Nafsi
Pondok – Menadah kitab-kitab : Aqidah, Feqh dan Akhlak

Kerana saya tahu, Allah menghilangkan ilmu-ilmu atas muka bumi ini dengan asbab kehilangan ulama’. Saya , sering punya persoalan-persoalan agama yang  bermain di benak fikiran. Ya, selain merujuk alim ulama’ lebih baik saya juga terjun dalam bidang pengajian.
Diajar sambil belajar.
Di pusat tahfiz, saya mahu mendalami ilmu Al-Quran.
Ya, ilmu Al-Quran sangat luas . Tajwid, Tarannum, Tafsir dan banyak lagi.
Untuk kesemua tempat ini, saya mesti memohon restu daripada mak abah dan orang-orang yang dekat dengan saya.

Satu harapan, moga-moga dengan asbab semua ini, saya lebih mengenali Allah, redha dengan aturannNYA, hati lebih tenang, tahu tipu daya syaitan dan jauh dari dosa-dosa baik yang kecil / besar, zahir / batin.
Pengakhirannya, kembali padaNYA dalam keadaan husnul khatimah.


Nota hamba :
Sebenarnya, ini entry lama. Saya terjumpa dalam draf blog. Saya nak mencari sesuatu buat diri.
Saya nak mengubati hati. Saya nak cari tempat yang menenangkan diri . Saya nak cari tempat yang boleh menjernihkan hati nurani. Saya nak pergi jauh dari hiruk pikuk manusia . Saya mahu ditemani alam dan pencipta saya sendirian. Sebab saat ini, terlalu banyak perkara yang bermain dalam fikiran saya.

Oh, ya! Nukilan di bawah ini, nukilan lama. Tiada kena mengena dengan situasi sekarang.

 Buatmu teman, aku mohon maaf jika ada khilaf aku padamu. 
Saat ini, biarlah doa menjadi penghubung. 
Tapi aku yakin, Allah sentiasa ada untuk kalian.
Yusuf : 86 , Allah kuatkan aku. Tangisan ini,sarat dengan kerinduan. Biar aku susah mempamer perasaan, tapi lubuk hatiku, memendam kepiluan.


If u know how i miss u too, u will ask me to miss you less.

Sahabat, aku harus terima kenyataan bahawa kita tidak selamanya bersama.
Kau akan punya kehidupan sendiri, begitu juga aku.

Jika engkau mahu menyepi, apa dayaku.
Aku harus menerima, aku harus mengikut rentakmu.

Tapi aku tahu antara kita, ada yang mengikat.

Doa dalam ingatan.

Aku khuatir, dalam engkau cuba menyepi , aku juga makin menjauhkan diri
Bukan mengharapkan balasan, tetapi aku manusia.
Kita manusia, ada yang memberi, dan ada yang menerima.

Aku cuba berlapang dada
Aku cuba bersyukur kerna kau pernah hadir dalam hidup seorang insan hina.

Aku khuatir, dalam kita masing-masing membawa haluan,
Datang sang iblis membisikkan kata-kata jahat
Datang sang iblis meniup hasad dengki, sangka buruk
Yang kesannya, pada hati dan diri kita,

Kalimah ukhuwah kerna Allah sudah tidak dijunjung.

Aku berharap, sangat-sangat berharap,
kita saling terus terikat dengan cinta kepadaNYA.

Moga jumpa di Jannah . Allahumma ameen,

Sabtu, 12 Julai 2014

Wahai Kamu!

Salam alaikum ya abdullah .


Tembak doa untuk mereka!
Tembak doa untuk mujahidin yang sedang berjuang!
Tembak doa buat Palestinian yang mewakili kita menjaga bumi para Anbiya'

Wahai anakku,
Hargailah persahabatan yang ikhlas kerana Allah, kerana ia kekal dalam redha Allah. Bilamana Allah utus kepadamu seorang sahabat yang baik akhlaknya, tekun menjalankan perintah Allah, tenang menghadapi ujian Allah, sesungguhnya DIA telah mengutuskan kepadamu seorang guru yang baik untuk kamu mempelajari kebaikan darinya.

Untuk itu wahai anakku, pelajarilah dari sahabatmu itu kecintaan kepada Allah, merasai kasih sayangnya agar engkau akan takut kepada kemurkaanNya dan sangat mengharap redhaNya.

Wahai anakku,
Syaitan berusaha merosakkan persahabatan baik itu dengan memasukan nilai kejahatannya. Ia akan berusaha memisahkan kamu dari sahabat yang baik itu. Kasihsayang mu kerana Allah akan bertukar kepada kecintaan melampau kepadanya; sehingga kamu nampak diri sahabatmu lebih besar dari Allah. Lalu kamu akan menghargainya lebih dari Allah yang mengutuskan ia kepadamu. Kamu bangga dengannya sehingga kamu terlalai dari bangga dengan Allah yang sentiasa memeliharamu. Engkau akan rasa rindu kepadanya, sehingga kamu tidak lagi merindui Tuhanmu. Engkau akan menangis kerananya, tetapi kamu tidak menangisi dosamu terhadap Allah.

Wahai anakku,
Betapa gembiranya kamu menerima surat yang disampaikan oleh seorang posmen, janganlah sampai kamu lupa kepada yang menulis surat kepadamu. Engkau menunggu- nunggu kedatangan posmen ke rumahmu setiap hari, tetapi kamu tidak menanti redha Tuhanmu. Engkau akan membaca catatan sahabatmu yang kamu cintai itu berkali kali, tetapi kamu tidak membaca lagi peringatan Allah ( Quran) yang dikirim kepadamu.

Wahai anakku,
Syaitan sangat licik menipu manusia, kini kamu kasih kepada sahabatmu kerana kamu rasa hebatnya sahabatmu, baiknya dia, penyanyangnya dia dan pelbagai alasan, sehingga bayangannya lebih besar dari Allah. Untuk itu wahai anakku, besarkanlah kasih sayangmu kepada Tuhanmu, nescaya akan datang kasih sayang makhluk Allah kepadamu. Jagalah segala perintah Allah, nescaya Allah akan memelihara persahabatanmu, dan jangan sesekali kamu lakukan sesuatu yang mengundang kemurkaan Allah dalam persahabatanmu, kerana hakikatnya setiap manusia akan berpisah juga akhirnya, namun kamu tidak akan berpisah dengan Allah.

_Kalam TITM_




Nota hamba : Dulu, selalu spent time dengan sahabat-sahabat di pantai-pantai berdekatan dengan UniSZA.
Dan, antara lagu kegemaran yang dialunkan adalah lagu kumpulan FeelHoney (salah seorang ahlinya adalah Mr.Bie).
Lagu Kisah Cinta.

First saya dengar lagu tu, saya terus jatuh cinta.
Jatuh cinta ? Erk, bukan dengan munsyidnya, tapi dengan liriknya.

Pernah saya mengalunkan lagu itu seorang diri dalam bilik sehingga mengalir air mata.
Wajah-wajah yang saya sayang terbayang di tubir mata.

Dan, dengan asbab lagu itu, saya ingat janji-janji yang terpatri antara saya dan sahabat-sahabat.
Kini, saya mencuba untuk lapangkan dada selapang-lapangnya.
Demi Dia.


Dulu kau berdiri bersamaku
dan saling mengukir janji
bahwa kau kan selalu ada disini
susah senangku bersama kau tempuhi 
ku hargai

kini kau dimana
meninggalkan ku sendiri tak berdaya
pesanmu padaku janganlah bduka 
jangan menangisimu bila kau tiada
ku mencuba..

air mata pun jatuh ke pipi
mengingkari janji yang ku beri
kisah cinta sahabat sejati 
tak berakhir bila engkau pergi
sahabatku kau kan kurindui
kerna kau takkan kembali

walau kau disana
namun doaku kan selalu bersama
maaf kernaku tak pernah tuk berkata 
bahwa kaulah teman yang paling sempurna
yang ku ada..



Mahu tersenyum dengan apa jua yang Allah beri, Rasa malu untuk menangis dengan ujian yang tidak seberapa jika dibandingkan dengan saudara-saudara seIslamku yang ditindas. 

*Eh, aku pun rakyat yang tertindas !

Ahad, 6 Julai 2014

Istimewa Buat S .

Sahabat yang soleh
Laksana penjual kasturi
Sedikit kesannya
Keharuman melata

Sahabat yang soleh
Kebaikannya menjadi tumpuan
Keimanannya terus digilapkan
Ketaqwaannya dapat ditingkatkan
Mengalahkan syaitan yang siang
Malam berjuang untuk kerosakan

Sahabat yang soleh
Rupa paras bukan jadi bandingan
Darjat & pangkat bukan soal pilihan
Kejayaan yang dimiliki di atas dunia bukan jadi ukuran
Yang mulia di hati budi
Asasnya Iman
Neracanya Taqwa



Sahabat yang soleh
Ialah yang menegur kesilapanmu
Bukan niat untuk menunjuk pandai darimu
Bukan kerana untuk mencari silapmu
Bukan disebabkan membenci dirimu
Bukan gara-gara iri hati padamu

Ketahuilah
Sahabat yang soleh sangat menyayangi akan sahabatnya
Tidak tegar melihat sahabat yang dicintainya terus tersasar &tersasar
Dari cinta & redha Ilahi

Sahabat yang soleh
Akan berusaha menegur kesilapanmu dengan penuh berhikmah
Agar ia tidak berulang
Melarangmu dari melakukan kemungkaran
Yang membetulkan kesalahan
Yang mengingatkan dari kealpaan
Yang menasihatkan dari kelalaian
Yang berusaha sedayanya membawamu jauh dari lembah kemaksiatan
Yang berusaha seupayanya membawamu jauh dari lembah kebinasaan
Yang berusaha segigihnya agar dirimu jauh dari lembah kehancuran

Tidak setakat menganggukkan kepala
Mengiyakan apa yang kau kata
Setuju apa yang kau bicara



Sahabat yang soleh
Ialah disimu pada setiap keadaan
Yang meraikanmu pada saat kegembiraan
Yang mendampingimu pada saat kesedihan
Yang sanggup berkongsi kepentingan
Yang tidak pernah mengungkit pemberian
Yang senantiasa mendoakan kebahagiaan buat sahabatnya tanda ingatan
Yang tidak pernah berundur dari medan perjuangan
Untuk merealisasikan sebuah pengorbanan



Sahabat yang soleh
Malunya mengatasi perawan

Beraninya mengatasi pahlawan
Cintanya bukan pada gambaran
Rindunya bukan pada pertemuan

Sahabat yang soleh
Hatinya sarat dengan Iman
Rantingnya Ikhlas
Dan puncak keredhaannya menjadi tumpuan

Sessungguhnya
Ajal & maut bukan penyebab putusnya ikatan sebuah persahabatan yang telah kau bina dengan penuh kasih & sayang
Jadikan doa yang tulus & ikhlas serta Al-Fatihah yang tidak putus-putus sebagai hadiah yang tiada tandingan sebagai tanda ingatan dalam persahabatan



Sahabat yang soleh
Yakinilah bahawa ajal & maut sebagai satu permulaan kebahagian & berdoalah bahawa akan kau dipertemukan semula dengan sahabat solehmu oleh Allah di Jannatul Firdaus yang abadi
InsyaAllah

Sahabat yang soleh
Cintailah sahabatmu hanya kerana Allah
Kelak
Halawatul Iman dapat kau nikmati 

Ketahuilah bahawa,
Memiliki Seorang Sahabat Sejati Adalah Lebih Berharga Dari Seribu Teman Yang Mementingkan Diri Sendiri

Dari Abu Darda' ra,
Bahawasanya Rasulullah saw bersabda :
"Doa seorang Muslim kepada saudaranya dengan tanpa pengetahuan saudaranya itu mustajab;
pada kepala seorang Muslim itu ada malaikat yang diberi tugas itu mengucapkan :
"Semoga Allah mengabulkan & untukmu juga seperti itu."

(Riwayat Muslim)




.The Beauty of Islam. 





Nota hamba : Redhakan aku ya Allah dalam menjalani taqdir kehidupan yang Engkau telah tetapkan untukku. Maafkan aku atas tangisan yang tiada nilainya. Semoga Ramadhan ini , aku berjaya peroleh ijazah taqwa , redha dan mahmudah dari Mu.

Pimpin aku untuk melalui jalan mujahadah ini, ya Allah.
Jangan biar aku terkapa keseorangan.

Khamis, 26 Jun 2014

Aku & Abah


Abah , semoga dalam peliharaan Allah


Bercerita tentang Abah, aku jadi teringat-ingat waktu kecil dahulu.

Abah kini dah berusia 52 tahun. Sudah semakin berusia.

Dulu, waktu kami kecil, Abah sangat garang. Tak berani nak bantah kalau Abah bagi arahan.

Nak banding kaklong dengan aku, waktu kecil dulu, akulah yang paling nakal.

Sikap seperti budak lelaki, ala-ala tomboy.

Aku masih ingat, waktu itu , sudah hampir maghrib. Abah menyuruh aku masuk ke dalam rumah, tapi sebab aku masih seronok bermain basikal, aku buat tidak endah dengan arahan abah. Akhirnya, abah mengejar aku dari belakang sambil bawa rotan. Dan aku, semakin laju mengayuh.

Teringat juga waktu aku tidak dapat mengaji dengan baik, akhirnya abah mendenda aku dengan mengurung aku di luar rumah . Padahal, jarum jam sudah menunjukkan pukul 10 malam. Menangislah aku dibuatnya. Mungkin dengan asbab itu, akhirnya aku bisa mengaji dengan baik.

Teringat juga sewaktu aku menanggung kesakitan kerana kelenguhan kaki yang melampau, gara-gara gangguan yang dialami. Peristiwa semasa Tingkatan 3 yang berlaku pada pukul 3 pagi, aku menangis keseorangan di ruang tamu kerana tidak dapat tidur, mujur Abah bangun hendak ke tandas dan ternampak aku menangis kesakitan. Abahlah yang mengurut kaki aku walaupun aku tahu waktu tu abah sangat mengantuk.

Teringat juga, pada awal persekolahan di Tingkatan 3, Abah tidak punya wang yang cukup untuk membayar yuran sekolah aku. Aku dan kaklong hampir menitiskan air mata ketika melihat Abah menadah tangan daripada seorang guru yang anak-anaknya diasuh emak aku , untuk meminjam wang bagi melunaskan pembayaran yuran sekolah. Dan tahun itu jugalah, jika aku tidak silap, duit raya yang aku dapat, digunakan untuk membayar yuran adik-adik di sekolah agama.

Dan, aku ingat sewaktu melangkahkan kaki ke alam kampus bersama kaklong , duit bonus yang Abah dapat untuk tahun itu, langsung tidak Abah sentuh demi melunaskan yuran pengajian anak-anak di universiti.

Pengorbanan Abah dan Emak terlalu besar buat aku dan adik- beradikku. Kami bukan orang senang dan bukan juga orang susah. Cuma, aku boleh katakan , waktu aku kecil sebelum kehadiran dua orang adikku, kami boleh dikatakan agak susah.

Biarlah kalau orang kata aku jakun apabila menjejakkan kaki ke restoran-restoran mewah atau mengajak aku makan di tempat -tempat yang sering aku lihat di TV.

Seingat aku, aku mula merasa KFC ketika aku berada di Tingkatan 2. Pizza Hut ? Boleh bilang dengan jari.
MCD ? Alhamdulillah, tidak pernah jejak kaki . Baskin Robin (Ejaan pun aku tak tau macam mana), langsung tak pernah rasa. Dunkin Donut, Secret Recipe, Big Apple , semuanya aku rasa saat kaki sudah menjejak ke universiti. Burger King ? Alhamdulillah, aku tidak pernah juga merasa.

Biarlah , aku tidak kisah jika tidak dapat merasa semua itu. Cuma, kadang-kadang terbit juga rasa rendah diri saat berhadapan dengan orang-orang yang hidupnya mewah , yang sering berkunjung ke tempat -tempat sebegitu.

Aku berasal dari keluarga yang sangat biasa, tapi aku sangat bahagia dan aku suka dengan kehidupanku. Emak , Abah , Kaklong dan Adik-adik adalah insan yang paling aku sayang . Mereka sudi terima aku apa adanya.



Kini , abah sudah tua. Semakin sensitif. Adikku sering berpesan, sesekali telefonlah abah, jangan asyik telefon emak sahaja. Ya, aku boleh telefon abah, tapi setiap kali aku telefon abah, air mataku sering bergenang. Ah, adakah aku yang terlalu sensitif?


Angah sayang abah. Angah suka bila Angah call Abah akan cakap "Hello, sayang !"

Ah,aku tidak mampu menuturkan lafaz sayang di hadapan kalian, abah dan emak, kerana pasti air mataku akan mengalir.

Biar ia menjadi lafaz yang tersimpan. Kerna sayangku itu kuterjemah melalui tindakan.
 

احفظ الله يحفظك Copyright © 2011 -- Template created by O Pregador -- Powered by Blogger