Selasa, 18 Mac 2014

Hidupkan Hidupmu.

Setiap makhluk yang bernama MANUSIA itu, jika hidupnya sunyi dari ujian, itu bermakna dia sudah mati.

Jangan mati sebelum mati. Hidup ini perlu kita beri nyawa dengan nyawa "iman".

Hidup ini penuh dengan warna. Kadang-kadang berwarna putih, kadang-kadang berwarna hitam.

Ya, hidup ini bagaikan roda. Ada turun naik. Boleh di analogikan seperti basikal. 

Basikal, bila dikayuh, baru akan bergerak dan kita yang mengayuh pun, akan boleh duduk dengan selesanya sehinggalah kita berasa penat, kita berhenti.

Sebaik sahaja berhenti, jika tidak ditongkat, kita dan basikal sama-sama jatuh.

Begitu juga dengan bumi. Bumi ini berputar dan beredar, dan selagi dia terus mengikut perintah Allah untuk terus berputar dan beredar, selagi itulah kita boleh tinggal di atas bumi ini. 

Jika Allah memerintahkan dia untuk berhenti, saat itulah, bumi akan hancur.

Begitu juga kehidupan. Ada graf turun naiknya, jika senada plotnya, bermakna kita telah tiada. 

Kalam Ustaz Pahrol Md.Juoi :Kadangkala ada suatu masalah yang Allah takdir dalam hidup ini bukan untuk diselesaikan, tetapi untuk kita hidup bersamanya. Itulah saluran kita merintih dan berdoa kepadaNya..sentiasa...

Ya, kalam itu membuatkan hati saya sebak, yang teramat . Sangat setuju. 

Saya tidak tahu apakah ini rasa hati saya sendiri atau tidak. Tetapi, membaca bait-bait kata Ustaz Pahrol, seringkali terasa tepat tertembak dengan keadaan diri ini. Terasa dekat di hati.

Saya yakin, dia menulis melalui hati, bukan tangan.

Dalam hidup ini, banyaklah berbicara dengan Allah. Indah . Manis .

Saya, bukanlah orang yang layak berbicara berkenaan kesufian kerna saya bukan ahli sufi.



Jauh di sudut hatiku


Mahu saja aku MENANGIS SEKUAT HATI

Aku SEDANG BERTARUNG dengan diriku sendiri

TAK MUDAH

Allah sahaja TAHU apa yang terbuku di hati

Aku masih berada di dalam LAUTAN KEKURANGAN

Kadangkala aku TERGELINCIR kerana

Jalan kehidupanku penuh dengan kenikmatan

MAAFKAN aku kerana kadangkalanya AKU KHILAF

Terlupa ke arah mana yang patut aku tuju

SEBAK HATI tatkala aku terbayang

Bilakah WAKTU TERAKHIRKU?

Di manakah TEMPAT TERAKHIRKU?

Siapakah ORANG YANG TERAKHIR berada denganku?

Dengan CARA APAKAH aku mengakhiri cerita hidupku? 



Wahai Allah, dosa-dosaku, kesalahan-kesalahanku, aib-aibku terlalu banyak .
Tapi, Maha Baiknya diriMu, Engkau tidak pernah membuka aib hamba-hambaNya.

Bantu aku untuk terus menuju cintaMu, walau sebenarnya, aku lebih banyak terjatuh !
Bantu aku untuk bangun, berlari menuju diriMu.

Saat Itu .

20 Jamadilawwal 1435 H, Sabtu ini, genaplah usiaku 24 tahun.

24 tahun. Tapi , apa yang telah aku lakukan sepanjang Allah izinkan aku hidup atas muka bumi ini?

Jika Allah membuka segala aibku, nescaya TIDAK akan ada seorang pun yang sudi mendekatiku.

Saat kematian menjemput, bagaimana keadaan diri ? Husnul khatimah kah ? Atau suul khatimah ?

Saat dimandikan , harum atau busukkah jenazahku?

Saat dibawa ke kuburan , ringan atau beratkah jenazahku ?

Saat dimasukkan ke liang lahad, sempit atau luaskah kuburanku?

Saat didalam kubur, gelap atau terangkah kuburanku ?

Taman syurga, atau lubang nerakakah kuburanku?

Ketika berhadapan dengan Allah di sana nanti , apa amalan yang akan aku persembahkan ?

Aku banyak tertipu dengan dunia !

Masihkah aku punya masa untuk bertaubat ?

"Aku yakin Allah Maha Pengampun ."



Aku mohon pada sahabat-sahabat yang membaca blog aku , andai satu hari nanti Allah ambil nyawaku , sedekahkan Al-Fatihah untukku . Aku mengharapkan doa dari sahabat sahabiah yang soleh solehah .

Terima kasih sudi berukhuwwah denganku walau aku terlalu banyak kekurangan.

Maaf jika sepanjang aku bersahabat dengan kalian, aku tidak mampu menjadikan kalian mengingati Allah saat memandang wajahku.

Wahai Allah , terima kasih atas rasa-rasa keinsafan yang Allah kurniakan.

Rahmat dan RedhaMu, sangat aku harapkan .

Moga bertemu di syurga, tapi layakkah aku ?

"Aku seorang mujahidah, bermujahadah di jalanNya, sehingga saat aku kembali kepada Dia"



Nota hamba : "Bintang Hatiku" .




Isnin, 3 Mac 2014

Diri Ini, Dia Mengerti.

Adakala aku ingin menyendiri .

Adakala aku ingin membisu .

Adakala aku ingin lari .

Kerna terkadang rasa hatiku , aku bukan siapa - siapa.

Ada atau tidak aku, sama sahaja .


Di sini , aku ditarbiyah oleh Allah secara langsung . Allah mendidik aku agar untuk bergantung harap sepenuhnya hanya pada Dia , bukan manusia.

Memang perit saat aku melihat insan-insan lain yang gembira , bercerita sama teman-teman . Sedang aku menahan rasa hiba sendirian . Kerapkali dadaku sebak , tubir kolam mataku digenangi air. Menunggu saat untuk pecah .

Nah, semalam ! Akhirnya pecah empangannya . Aku sudah tidak mampu menahan .

Biarkan aku sendirian , kerna kini aku yang memilih untuk sebegitu.

Tersenyum aku saat seorang teman kelasku memberitahu " ingatkan Aira ok je, sebab nampak macam ni..."
(nampak macam ni , yang bermaksud, bertudung labuh , kelihatan tenang seperti tidak ada masalah )

Kalaulah boleh saja aku bercerita apa yang aku alami , nescaya tidak ada manisnya saat aku mengadu pada Dia.

Aku, keadaanku, hanya Dia mengerti.

"Ya Allah, sebenarnya , Aira penat . Aira nak berehat ."

Rindunya aku pada seorang abah , rindunya aku pada seorang emak , rindunya aku pada kaklong, dan dua orang adik perempuanku. Ya, setelah Allah dan Rasul, keluarga adalah insan-insan yang paling aku cintai kerna merekalah anugerah terindah buat diri ini.




# Rasa ingin memadam akaun FB yang sedia ada, tapi aku khuatir aku akan terlepas banyak info semasa , aku terlepas banyak update tentang sahabat-sahabat . Aku tidak punya laman sosial yang lain selain FB dan blog. Dulu, pernah punya Friendster, tapi tak sempat nak explore akhirnya, terbiar begitu sahaja . Pernah punya akaun Al-Wahy, pernah punya Yahoo Messenger , pernah punya Spring.me tapi semuanya sudah kupadam.

Kerna, padaku cukuplah dengan Facebook sahaja walaupun zaman ini hampir semua orang mempunyai Twitter, WeChat, Instagram, Whassap dan banyak lagi laman sosial yang akan tumbuh bagaikan cendawan.

Dan, aku terfikir , andai aku menyepi , adakah insan yang bertanyakan tentangku ?

Ingin aku rakamkan kisah kehidupanku dalam sebuah catatan , agar mereka yang membaca sedar , bukan mudah menjadi seorang Azaira . Dalam keramahan aku meluah, aku juga lebih gemar memendam .


Ahad, 16 Februari 2014

Kerana Aku Manusia

Oh Allah , seperti ini keadaanku. Aku takut menjadi daie yang rosak !
Kerana aku manusia!

Aku dihadiri oleh kehadiran ukhuwwah yg sejati seiring untuk aku naik. Merekalah insan yang memberikan aku semangat untuk membawa org lain. Sama-sama menangis ketika usaha ini tidak dihargai, sama-sama menangis ketika hati ini kering, sama-sama menanggung duka kesusahan sambutan, kesempitan wang, kekangan keluarga dan pihak atasan.
Semua rasa yang sama dihadiri oleh Allah terhadap jiwa-jiwa ini, makin kental. Namun ku sangka panas sampai ke petang, rupanya hujan ditengahari. Aku di uji oleh Allah ketika jiwa ini terasing berjauhan dengan mereka. berjuang sendirian.
Aku nak menangis ketika apa yang aku mahu tidak tercapai target kerja dakwah ku. Aku menyalahkan diri ku, aku menyalahkan orang sekelilingku. Tapi aku lupa bahawa ini semua terjadi dengan izin Allah. ini semua kehendakkNya, ini adalah pertarungan iman dan ujian aku terhdap apa itu kerja di jalan Allah. aku harus kuat! Aku harus tabah!
Aku harus berubah menjadi hamba Allah yang sentiasa mahukan keredhaan Nya. Aku harus tabah. Namun, aku sering tergelincir. Dan aku tergelincir keseorangan. Ketika aku merosakkan nama sebagai seorang daie. Seorang yang sepatutnya menjadi contoh pada org lain. Seringku menangis pinta Allah membelaiku. Sering aku pinta malaikat menyelimutkan ku.
Tangan ku juga mengosok belakangku, tangan ku juga membelai rambutku, tanganku jua menyapu airmataku. Aku tak tahan dengan jiwaku yang lemah. Aku sedih dengan diri ku. Kadang jiwaku bercelaru.patutkah aku masih dijalan dakwah? Dan menjalani hidup seperti orang biasa? Bukan sebagai daie?
“Sesungguhnya ALLAH membeli dari orang-orang mukmin, baik diri mahupun harta mereka dengan memberikan syurga untuk mereka. mereka berperang dijalan Allah; sehingga mereka membunuh atau terbunuh sebagai janji benar dari ALLAH di dalam taurat, injil dan al-Quran. Dan siapakah yang lebih menepati janjinya selain Allah? maka bergembiralah dengan jual beli yang kamu lakukan itu. Dan demikianlah itulah kemenangan yang agung” at-taubah : 111
Aku harus gembira, aku harus yakin dan aku harus bersabar! Kerana Allah telah membeli ku sebagai daie.

Taken from QuranicGen

Hati, Ke Mana Engkau Berlayar ?


Sudah lama jejariku tidak menulis, menukilkan kata-kata.
Ya, aku kehilangan kata-kata sebenarnya untuk mengekspresikan apa yang ku rasa.
Aku terjumpa satu nukilan dari sebuah blog "Allah Seeker".
Indah kata-katanya, seolah-olah aku seperti membaca luahan hatiku sendiri.




Ku terlalu merindui saat itu
Ketika kita selalu bersua
Ketika kita kerap berjumpa
Saling berkongsi duka dan tawa.

Aku terlalu merindui saat itu
Ketika kita bermain bersama
Bertepuk tampar bertukar bahagia
Setiap cubitan menghangatkan jiwa
Rindu terubat tersenyum gembira.

Aku terlalu merindui saat itu
Ketika aku dihimpit duka
Ketika aku diuji Dia
Ketika terasa air mataku kau seka.

Aku terlalu merindui saat itu
Menunggu di pintu menunggu kiriman
Tiap kali menjelang lebaran
Segala kiriman kini kusimpan
Tinggal kenangan menjadi tatapan
Tika keseorangan dihiris kerinduan.

Aku terlalu merindui saat itu
Setiap kerlipan seindah memori
Setiap bisikan menyentuh hati
Gadget canggih masih asing dalam kamus kami
Bukan ianya menjadi kepentingan diri
Ketika itu,
dunia kami indah sekali..

Aku takut disuatu saat nanti
Ketika salam tiada lagi berjabat
Ketika tawa tiada lagi bersambut
Ketika senyuman tiada lagi berbalas
Ketika bicara tidak lagi terdengar
Ketika aku terlalu merindui sebuah sentuhan.

Aku takut disuatu saat nanti
Ketika yang dekat terasa asing
Ketika yang jauh makin menyepi
Ukhuwwah hanya semudah memetik jari
Gusar pudar manisnya nanti



"I cannot always show it but don't doubt my love." - Outlandish


Aku selalu ingin sahabatku itu tahu yang aku sudah jadikan dia sebahagian dari kecintaanku,
tidak lain kerana Allah
Aku ingin sahabatku itu selalu mengerti yang aku perlu doa darinya,
agar tetap kakiku di jalan ini
Aku ingin sahabatku itu selalu faham aku punya banyak kelemahan yang terkadang melukai & membuatkan dia tidak  senang denganku
Wahai sahabat yang dirimu sentiasa dihati,
maafkan tiap khilafku
Mungkin tidak mampu untuk aku hilangkan parut luka hatimu,
tapi aku senantiasa berharap untuk menjadi sahabat yang setia di sisi dalam payah & senangmu
Kerana
PERSAHABATAN KITA TERTAUT DEMI CINTA ILAHI

Nota hamba : Saat ini, diri seakan-akan jatuh ke lembah yang dalam . Pada siapa aku mengharap belas ihsan jika bukan padaMu , ya Allah ?

Saat hati, jiwa dan minda lelah dengan permasalahan dunia, ragam manusia juga konflik diri , aku seakan-akan mahu lari , mahu ke tempat yang jauh.

Tapi, aku tidak tahu mahu ke mana. Allah Maha Mengerti akan keadaanku. 

Aku insan yang sedang bermujahadah! Kadang-kadang aku jatuh ! Lelah , tapi tabahlah duhai hati!
 

احفظ الله يحفظك Copyright © 2011 -- Template created by O Pregador -- Powered by Blogger